Tutup Iklan
Bandung Raya

Panpel Jual Tiket ke Ratusan Suporter PSIS dan Memaksa Masuk, Polisi Lakukan Barikade Pengamanan

22
×

Panpel Jual Tiket ke Ratusan Suporter PSIS dan Memaksa Masuk, Polisi Lakukan Barikade Pengamanan

Sebarkan artikel ini
Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo bersama Panpel Persib Bandung sedang konsolidasi dengan suporter tim tamu yang datang ke Stadion Si Jalak Harupat dan memaksa masuk karena memiliki tiket yang dijual oleh panpel (dok: Humas Polresta Bandung/Berita Raya)

Suporter tim tamu PSIS Semarang dilarang untuk menonton langsung pertandingan Persib Bandung Vs PSIS Semarang di Stadion Si Jalak Harupat Kabupaten Bandung.

Ratusan suporter PSIS Semarang yang diperkirakan berjumlah 600 orang tetap nekat datang ke Si Jalak Harupat untuk mendukung tim kesayangannya yang bertanding menghadapi Persib Bandung.

Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo mengatakan pada saat pemeriksaan tiket, kita mendapatkan adanya kehadiran suporter PSIS Semarang.

“Sangat disayangkan, suporter tim tamu tetap datang ke Stadion Si Jalak Harupat,” ujar Kusworo. Selasa, 27 Februari 2024.

Sebelumnya sudah ada himbauan yang sesuai aturan PSSI dan PT. LIB bahwa suporter tim tamu tidak diperbolehkan hadir ke stadion untuk menonton pertandingan.

“Suporter tim tamu datang ke stadion menggunakan 7 bis dari Semarang, dan kami sempat tahan agar tidak masuk ke stadion,” imbuhnya.

Namun, mereka (suporter tim tamu) memaksa untuk mendobrak pintu masuk stadion.

“Panpel membolehkan masuk tapi di jaga, sehingga kami membuat barikade personil pengamanan selama pertandingan berlangsung,” jelasnya.

Menurut Kusworo, hal ini sangat riskan dan sebaiknya menjadi evaluasi bagi panpel.

“Mengapa, yang aturannya suporter tim tamu tidak diperbolehkan beli tiket dan bisa datang langsung ke stadion menggunakan bis,” jelasnya.

“Aksi suporter tim tamu ini datang ke Si Jalak Harupat menggunakan bis, berarti itu terkordinir,” ucapnya.

Sangat disayangkan kepada Panpel yang tidak tegas dan profesional dalam menegakkan aturan yang berlaku.

Jika mereka (suporter PSIS) tidak diperbolehkan masuk, maka akan menjadi ancaman di luar stadion karena mereka meminta ganti rugi tiket, uang makan, dan transportasi bis selama perjalanan dari Semarang ke Bandung.

“Selama menonton pertandingan keamanannya kami jaga, 30 menit jelang pertandingan usai kami arahkan untuk pulang duluan dan kami kawal,” terangnya.

“Secara keselamatan aman, seandainya kami tidak bekerja keras dalam pengamanan maka dipastikan bisa jadi timbul korban,” pungkasnya.(Hendriko)

Dikeluarkan oleh Humas Polresta Bandung

Jabar Raya | Dari NTB Untuk Indonesia We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications